Filipina Turun 8 Peringkat Dalam Kesetaraan Gender

Filipina Turun 8 Peringkat Dalam Kesetaraan Gender – Filipina tetap menjadi negara teratas di Asia dalam hal menutup kesenjangan gender, menurut Global Gender Gap Report 2020 dari World Economic Forum.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Filipina telah menutup 78% dari keseluruhan kesenjangan gendernya, mengumpulkan skor 0,781 (turun 1,8 poin persentase dari 0,799 pada 2019). Dengan ini, ia berada di peringkat ke-16 dari 153 negara dengan kesenjangan tersempit antara pria dan wanita, turun 8 tingkat dari tempatnya tahun lalu. slot88

Khususnya, Indonesia tetap sebagai satu-satunya negara Asia yang berhasil mencapai dua puluh teratas; diikuti oleh Republik Demokratik Rakyat Laos yang berada di peringkat ke-43.

Laporan Kesenjangan Gender Global 2020 mengukur kemajuan negara menuju kesetaraan gender dalam empat dimensi: partisipasi dan peluang ekonomi, pencapaian pendidikan, kesehatan dan kelangsungan hidup, serta pemberdayaan politik.

Laporan tahun 2020 menunjukkan bahwa Filipina tetap kuat dalam tiga dari empat dimensi ini.

“Ini telah menutup 80% dari Partisipasi Ekonomi dan Kesempatan kesenjangan gender, dengan jumlah perempuan melebihi laki-laki dalam peran senior dan kepemimpinan, serta dalam profesi profesional dan teknis. Hanya satu dari empat negara yang mencapai prestasi ini. Negara ini menempati peringkat ke-5 dalam indikator yang menilai kesetaraan upah gender, dengan skor 81,2,” kata laporan itu.

Laporan tersebut lebih lanjut mengindikasikan bahwa negara tersebut telah menutup kesenjangan gender dalam pencapaian pendidikan dan kesehatan serta kelangsungan hidup. Angka harapan hidup perempuan lima tahun lebih lama dibandingkan laki-laki, sedangkan angka melek huruf di atas 98% untuk kedua jenis kelamin. Sebagian besar perempuan dan anak perempuan terdaftar di pendidikan tinggi dan menengah.

Penurunan peringkat negara ini ditelusuri ke kesenjangan Pemberdayaan Politik yang telah melebar selama dua tahun terakhir. Dari 41,6% pada 2019, skor pemberdayaan politik turun 6,3 poin persentase menjadi 35,3 pada 2020.

Menurut laporan tersebut, penurunan peringkat tersebut disebabkan oleh representasi perempuan yang lebih rendah di kabinet, yang menurun dari 25% menjadi 10% antara 2017 hingga 2019. Representasi perempuan di Kongres juga turun sedikit, yaitu 28% pada awal 2019.

Sementara itu, Spanyol, yang melompat dari posisi ke-29 ke posisi ke-8, mencapai peningkatan substansial dalam dimensi ini. Skor 52,7% (peningkatan poin persentase 17,3) dikaitkan dengan 64,7% representasi perempuan di antara menteri dan hampir 50-50 keseimbangan gender di parlemen (47,4% perempuan dan 52,6% laki-laki).

Ketua PCW Dr. Rhodora Bucoy menganggap ini sebagai tantangan untuk lebih memperkuat dorongan untuk kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan.

“Peringkat Filipina mungkin telah turun tetapi ini tidak akan menyurutkan semangat, tetapi justru memotivasi kami untuk lebih berupaya memecahkan stereotip berbasis gender dan kebencian terhadap perempuan sehingga perempuan diberi kesempatan yang sama dengan laki-laki,” kata Bucoy.

“Kami akan memperkuat kemitraan kami dengan berbagai badan pemerintah nasional untuk memastikan bahwa layanan pendidikan, kesehatan, dan ekonomi diberikan kepada perempuan. Kami akan terus mengupayakan peningkatan partisipasi dan keterwakilan perempuan di kursi pemerintahan, partai politik, dewan pembangunan dan badan perencanaan, sebagaimana diatur dalam Magna Carta Perempuan (Republic Act 9710),” tambahnya.

Paritas Gender dalam 99 tahun?

Laporan tersebut memperkirakan bahwa kesetaraan gender tidak akan tercapai selama 99,5 tahun, sehingga tidak ada dari kita yang akan melihat kesetaraan gender dalam hidup kita, dan kemungkinan besar juga tidak akan banyak dari anak-anak kita.

“Secara keseluruhan, upaya mengejar kesetaraan gender telah meningkat, merunduk kembali di bawah satu abad dan mencatat peningkatan yang nyata pada 108 tahun dalam indeks 2018,” laporan tersebut menunjukkan.

Pencapaian pendidikan, serta kesehatan dan kelangsungan hidup, telah mendekati paritas (masing-masing 96,1% dan 95,7%), tetapi partisipasi ekonomi dan peluang tertinggal. Angka-angka menunjukkan bahwa dibutuhkan waktu 257 tahun sebelum kesetaraan gender dalam aspek ini dapat dicapai.

Laporan tersebut menyoroti tiga alasan utama untuk ini: perempuan memiliki keterwakilan yang lebih besar dalam peran yang diotomatiskan; tidak cukup banyak perempuan yang memasuki profesi di mana pertumbuhan upah paling menonjol (yang paling jelas, tetapi tidak eksklusif, teknologi), dan perempuan menghadapi masalah abadi infrastruktur perawatan yang tidak memadai dan akses ke modal.

epa05835951 Filipino women attend a protest rally marking International Women’s Day in Manila, Philippines, 08 March 2017. International Women’s Day events are held worldwide on March 08, with the theme for 2017 ‘Be Bold For Change’-Calling on the masses to help forge a better working world, a more gender inclusive world. EPA/MARK R. CRISTINO

Negara teratas untuk paritas gender tetap Islandia. Negara-negara yang meningkatkan peringkat mereka termasuk Albania, Ethiopia, Mali, Meksiko, dan Spanyol, yang naik level sebanyak 21 tempat.

Forum Ekonomi Dunia telah menyusun Laporan Kesenjangan Gender Global pada tahun 2006, yang bertujuan untuk menciptakan kesadaran global tentang tantangan yang ditimbulkan oleh kesenjangan gender. Ini berlabuh pada kebenaran bahwa, tanpa paritas gender, ekonomi dan masyarakat tidak akan berkembang.

Read More

Kurangnya Aktivitas Fisik Menyebabkan Kegemukan Dan Obesitas Pada Anak di Filipina

Kurangnya Aktivitas Fisik Menyebabkan Kegemukan Dan Obesitas Pada Anak di Filipina – Dengan Filipina menderita tiga beban malnutrisi bersama dengan bentuk kekurangan gizi lainnya (termasuk stunting dan wasting), defisiensi mikronutrien, bersama dengan kelebihan berat badan dan obesitas, Departemen Kesehatan (DOH), National Nutrition Council (NNC), FAO, WHO , dan UNICEF bersama-sama menyerukan kepada publik, organisasi masyarakat sipil, akademisi, dan sektor swasta untuk mengambil tindakan guna mencegah dan menangani kelebihan berat badan dan obesitas pada masa kanak-kanak.

Menurut WHO, anak-anak yang kelebihan berat badan dan obesitas cenderung tetap mengalami obesitas hingga dewasa dan mengembangkan penyakit tidak menular (NCD) seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular pada usia yang lebih muda. Anak-anak dan remaja obesitas juga dapat menderita konsekuensi kesehatan jangka pendek dan jangka panjang. Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap meningkatnya masalah kelebihan berat badan dan obesitas antara lain pola makan yang buruk, gizi yang tidak memadai, dan sistem pangan yang gagal. Selain itu, aktivitas fisik yang terbatas juga berkontribusi pada masalah kelebihan berat badan dan obesitas. Pencegahan tetap menjadi pilihan yang paling layak untuk mengekang epidemi obesitas pada anak-anak. idn slot

Hasil Survei Gizi Nasional yang Diperluas yang dilakukan oleh Food and Nutrition Research Institute (FNRI) tahun 2019 melaporkan prevalensi kegemukan yang relatif rendah yaitu 2,9% pada anak di bawah usia 5 tahun; prevalensi sedang sebesar 9,1% dan 9,8% di antara anak-anak berusia 5 hingga 10 tahun dan 10 hingga 19 tahun. Di antara remaja Filipina, kelebihan berat badan telah meningkat tiga kali lipat dalam 15 tahun terakhir. Terdapat tingkat yang lebih tinggi dari anak-anak yang kelebihan berat badan dan obesitas di daerah perkotaan dibandingkan di daerah pedesaan dan prevalensi yang lebih tinggi dari beberapa faktor risiko dan kondisi lingkungan dapat dengan cepat meningkatkan tingkat tersebut. Temuan dari studi FNRI ini, bersama dengan studi baru dan rekomendasi tindakan, akan dibagikan dalam forum diseminasi pada 4 Maret 2021.

“Departemen Kesehatan mengakui masalah yang muncul dari kelebihan berat badan dan obesitas pada masa kanak-kanak dan obesitas di negara ini dan meskipun prevalensinya tidak seberapa jika dibandingkan dengan kekurangan gizi, akan sangat disayangkan untuk mengurangi perhatian kesehatan masyarakat yang layak untuk mengurangi risiko masa depan pada penyakit tidak menular. penyakit, kematian dini dan kecacatan di masa dewasa. Lebih lanjut, biaya ekonomi dari masalah yang meningkat ini cukup besar baik dalam hal tekanan finansial yang sangat besar yang akan terjadi pada sistem perawatan kesehatan dan hilangnya produktivitas ekonomi,” kata Sekretaris Kesehatan Francisco T. Duque III.

“Untuk mencegah obesitas, kita perlu memulainya sejak dini, yaitu pada 1000 hari pertama kehidupan dimana kita juga bisa mencegah kekurangan gizi yang juga bisa berakibat obesitas di kemudian hari” menurut Dr. Azucena Dayanghirang, Direktur Eksekutif NNC. NNC memimpin Program Penanganan dan Pencegahan Kegemukan dan Obesitas multi-sektoral dari Rencana Aksi Filipina untuk Gizi (PPAN) 2017-2022. PPAN menargetkan tidak ada peningkatan obesitas anak lebih lanjut pada tahun 2022 dengan mendorong lingkungan makanan yang sehat dan mempromosikan perilaku gizi yang positif menuju konsumsi makanan yang lebih sehat.

“Dari perspektif kesehatan masyarakat, ekonomi dan moral, sangat penting bagi Pemerintah dan seluruh Masyarakat untuk bertindak atas masalah kelebihan berat badan dan obesitas pada masa kanak-kanak ini. Mengatasi epidemi obesitas pada masa kanak-kanak membutuhkan komitmen politik di semua tingkatan, dan kolaborasi dari banyak pemangku kepentingan publik dan swasta. Pendekatan multisektoral sangat penting, dan harus menyediakan lingkungan yang mendukung aktivitas fisik, membatasi akses ke makanan dan minuman yang tidak sehat, mendukung ibu untuk mempraktikkan ASI eksklusif dalam 6 bulan pertama dan melindungi anak dari pengaruh pemasaran. Penting juga untuk memastikan bahwa kebijakan dan undang-undang diterapkan sepenuhnya dan dilindungi dari kepentingan komersial yang tidak semestinya,” kata Dr Rabindra Abeyasinghe, Perwakilan WHO di Filipina.

Kegemukan dan obesitas adalah masalah yang kompleks dan memiliki banyak aspek yang memerlukan strategi multisektoral dan komprehensif untuk mencegah dan mengelola secara efektif dan berkelanjutan. Sistem pangan yang berkelanjutan, responsif, tangguh dan fungsional dapat memungkinkan pola makan yang lebih baik dan lebih sehat, tetapi sementara sistem pangan mencakup berbagai aktor publik dan swasta, peran pemerintah sangat penting dalam mengembangkan dan melaksanakan program dan kebijakan yang menangani produksi, distribusi, aksesibilitas, dan pemanfaatan pangan dalam negeri.

“Menjaga pola makan yang sehat dan bergizi sangat penting pada saat terjadi pandemi. Untuk mempromosikan dan mencapai pola makan yang sehat dan bergizi, sistem pangan yang berkelanjutan, fungsional dan responsif yang lahir dari tindakan kolaboratif dan multi-sektoral adalah yang terpenting,” tegas Ibu Kati Tanninen, Perwakilan FAO untuk Filipina.

“Untuk itu, FAO mendukung pemerintah pusat melalui implementasi Philippine Plan of Action for Nutrition 2017-2022, yang menyerukan kebijakan dan program pada komitmen global seperti Dekade Aksi PBB tentang Gizi 2016-2025 dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, khususnya SDG 2 dalam mencapai Zero Hunger dan peningkatan nutrisi untuk semua. Namun yang lebih penting, undang-undang semacam itu harus responsif terhadap konteks, tujuan, dan prioritas kesehatan dan gizi negara yang unik,” tambahnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa undang-undang telah diberlakukan oleh Kongres Filipina untuk mendukung pola makan dan gizi yang lebih sehat bagi orang Filipina. Departemen Pendidikan juga telah mengeluarkan kebijakan tentang penjualan makanan dan minuman sehat di sekolah, serta promosi aktivitas fisik.

“Meskipun telah ada perkembangan positif yang memungkinkan lingkungan untuk nutrisi yang lebih baik di Filipina, harus ada tindakan yang jelas dan cepat untuk mengatasi beban tiga kali lipat dari malnutrisi dan untuk mengenali kelebihan berat badan pada masa kanak-kanak dan obesitas sebagai masalah kesehatan utama. Selain bekerja secara aktif dengan Pemerintah Filipina dan mitra lainnya untuk memperkuat kebijakan dan rencana gizi, UNICEF juga bekerja sama dalam menghasilkan bukti untuk mengatasi kelebihan berat badan dan obesitas dengan lebih baik serta memastikan akses ke makanan sehat untuk anak-anak. Kami tetap berkomitmen untuk mendukung inisiatif kesehatan dan nutrisi untuk setiap anak, terutama yang paling rentan,” kata Oyunsaikhan Dendevnorov, Perwakilan UNICEF di Filipina.

Read More

Perawatan Kesehatan di Filipina

Perawatan Kesehatan di Filipina – Secara keseluruhan, sistem perawatan kesehatan di Filipina memiliki standar yang tinggi. Staf medis Filipina terlatih dengan ahli, tetapi fasilitasnya mungkin tidak mengesankan seperti yang ditemukan di rumah sakit kelas atas AS atau Eropa.

Kualitas layanan kesehatan publik bersubsidi negara Filipina, meskipun baik, sangat bervariasi antara daerah pedesaan dan perkotaan. Perawatan kesehatan swasta di Filipina memberikan perawatan yang jauh lebih konsisten dan fasilitas cenderung dilengkapi lebih baik daripada fasilitas umum. Bahasa Inggris juga digunakan di seluruh Filipina, yang berarti harus ada sedikit hambatan bahasa yang mencegah ekspatriat mengakses layanan kesehatan. http://slotonlineindonesia.sg-host.com/

Perawatan kesehatan umum

Para dokter dan staf perawat di rumah sakit umum sangat ahli, namun perawatan kesehatan umum di Filipina menghadapi beberapa keterbatasan. Meskipun telah mencapai perawatan kesehatan universal, Filipina masih berjuang dengan akses yang tidak setara ke perawatan medis. Dengan demikian, standar layanan kesehatan publik di Filipina pada umumnya bervariasi dari yang sangat baik di pusat kota hingga yang miskin di daerah pedesaan. Perawatan kesehatan publik juga menghadapi tekanan baik dari merawat sejumlah besar orang Filipina yang bergantung pada perawatan kesehatan publik dan dari tren staf medis Filipina yang bermigrasi ke negara-negara Barat. Hal ini mengakibatkan kekurangan staf di beberapa rumah sakit dan pasien mungkin mengalami penundaan dalam perawatan.

Perawatan kesehatan umum di Filipina dikelola oleh Philhealth, sebuah perusahaan milik pemerintah. Philhealth mensubsidi berbagai perawatan termasuk perawatan rawat inap dan operasi non-darurat, meskipun tidak mencakup semua perawatan dan biaya medis.

Mendaftar di Philhealth adalah wajib bagi ekspatriat yang bekerja di Filipina. Kontribusi Philhealth didapat dari pemberi kerja, gaji karyawan dan negara. Ekspatriat dapat mendaftar secara sukarela dengan Philhealth jika mereka memiliki status kependudukan.

Perawatan kesehatan swasta

Layanan kesehatan swasta sudah mapan dan berkembang di Filipina. Meskipun dokter di rumah sakit swasta sama baiknya dengan dokter yang berpraktik di sektor publik, fasilitas swasta jauh lebih lengkap dan perawatannya biasanya lebih cepat. Layanan pribadi dianggap mahal oleh penduduk setempat, tetapi relatif murah menurut standar kebanyakan ekspatriat. Keterjangkauan relatif perawatan kesehatan swasta dapat dilihat dari meningkatnya popularitas Filipina sebagai tujuan wisata medis.

Apotek dan obat-obatan

Ada banyak apotek di Filipina dan banyak apotek 24 jam dapat ditemukan di kota-kota besar dan terhubung ke sebagian besar rumah sakit. Apotek dikelola oleh apoteker terakreditasi yang menjaga pedoman ketat negara bagian tentang penjualan obat resep.

Meskipun sebagian besar obat tersedia di Filipina, beberapa obat resep mungkin tidak tersedia di negara tersebut, jadi ekspatriat harus memastikan bahwa mereka membawa obat yang diperlukan, atau bahwa alternatif dapat diresepkan di Filipina.

Bahaya kesehatan

Ekspatriat harus berbicara dengan dokter mereka setidaknya enam minggu sebelum bepergian ke Filipina untuk memastikan bahwa vaksinasi mereka mutakhir. Meskipun tingkat kontraksi rendah, penyakit yang ditularkan oleh nyamuk seperti ensefalitis Jepang, malaria, demam berdarah, dan virus chikungunya merupakan bahaya kesehatan di Filipina. Ini sebaiknya dihindari dengan mengadopsi tindakan pencegahan, seperti tidur di bawah kelambu dan memakai obat nyamuk.

Layanan darurat

911 adalah nomor darurat nasional umum di Filipina.

Kualitas layanan ambulans berbeda secara signifikan dan masalah ini diperparah dengan kurangnya kebijakan ketat yang mengatur bagaimana layanan darurat beroperasi. Hal ini dapat mengakibatkan waktu respons yang lambat dan perawatan pra-rumah sakit yang buruk. Sistem darurat publik juga mengarahkan keadaan darurat yang paling serius ke fasilitas umum yang ditentukan yang dapat menunda perawatan darurat.

Ambulans pribadi umumnya memiliki staf yang sangat ahli dan peralatan yang lebih baik sekaligus menjanjikan waktu respons yang lebih cepat. Layanan ambulans pribadi sering kali dijamin melalui langganan bulanan, atau layanan mereka disertakan sebagai bagian dari paket asuransi kesehatan. Banyak rumah sakit swasta juga memiliki layanan ambulans sendiri.

Read More