Kurangnya Aktivitas Fisik Menyebabkan Kegemukan Dan Obesitas Pada Anak di Filipina

Kurangnya Aktivitas Fisik Menyebabkan Kegemukan Dan Obesitas Pada Anak di Filipina – Dengan Filipina menderita tiga beban malnutrisi bersama dengan bentuk kekurangan gizi lainnya (termasuk stunting dan wasting), defisiensi mikronutrien, bersama dengan kelebihan berat badan dan obesitas, Departemen Kesehatan (DOH), National Nutrition Council (NNC), FAO, WHO , dan UNICEF bersama-sama menyerukan kepada publik, organisasi masyarakat sipil, akademisi, dan sektor swasta untuk mengambil tindakan guna mencegah dan menangani kelebihan berat badan dan obesitas pada masa kanak-kanak.

Menurut WHO, anak-anak yang kelebihan berat badan dan obesitas cenderung tetap mengalami obesitas hingga dewasa dan mengembangkan penyakit tidak menular (NCD) seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular pada usia yang lebih muda. Anak-anak dan remaja obesitas juga dapat menderita konsekuensi kesehatan jangka pendek dan jangka panjang. Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap meningkatnya masalah kelebihan berat badan dan obesitas antara lain pola makan yang buruk, gizi yang tidak memadai, dan sistem pangan yang gagal. Selain itu, aktivitas fisik yang terbatas juga berkontribusi pada masalah kelebihan berat badan dan obesitas. Pencegahan tetap menjadi pilihan yang paling layak untuk mengekang epidemi obesitas pada anak-anak. idn slot

Hasil Survei Gizi Nasional yang Diperluas yang dilakukan oleh Food and Nutrition Research Institute (FNRI) tahun 2019 melaporkan prevalensi kegemukan yang relatif rendah yaitu 2,9% pada anak di bawah usia 5 tahun; prevalensi sedang sebesar 9,1% dan 9,8% di antara anak-anak berusia 5 hingga 10 tahun dan 10 hingga 19 tahun. Di antara remaja Filipina, kelebihan berat badan telah meningkat tiga kali lipat dalam 15 tahun terakhir. Terdapat tingkat yang lebih tinggi dari anak-anak yang kelebihan berat badan dan obesitas di daerah perkotaan dibandingkan di daerah pedesaan dan prevalensi yang lebih tinggi dari beberapa faktor risiko dan kondisi lingkungan dapat dengan cepat meningkatkan tingkat tersebut. Temuan dari studi FNRI ini, bersama dengan studi baru dan rekomendasi tindakan, akan dibagikan dalam forum diseminasi pada 4 Maret 2021.

“Departemen Kesehatan mengakui masalah yang muncul dari kelebihan berat badan dan obesitas pada masa kanak-kanak dan obesitas di negara ini dan meskipun prevalensinya tidak seberapa jika dibandingkan dengan kekurangan gizi, akan sangat disayangkan untuk mengurangi perhatian kesehatan masyarakat yang layak untuk mengurangi risiko masa depan pada penyakit tidak menular. penyakit, kematian dini dan kecacatan di masa dewasa. Lebih lanjut, biaya ekonomi dari masalah yang meningkat ini cukup besar baik dalam hal tekanan finansial yang sangat besar yang akan terjadi pada sistem perawatan kesehatan dan hilangnya produktivitas ekonomi,” kata Sekretaris Kesehatan Francisco T. Duque III.

“Untuk mencegah obesitas, kita perlu memulainya sejak dini, yaitu pada 1000 hari pertama kehidupan dimana kita juga bisa mencegah kekurangan gizi yang juga bisa berakibat obesitas di kemudian hari” menurut Dr. Azucena Dayanghirang, Direktur Eksekutif NNC. NNC memimpin Program Penanganan dan Pencegahan Kegemukan dan Obesitas multi-sektoral dari Rencana Aksi Filipina untuk Gizi (PPAN) 2017-2022. PPAN menargetkan tidak ada peningkatan obesitas anak lebih lanjut pada tahun 2022 dengan mendorong lingkungan makanan yang sehat dan mempromosikan perilaku gizi yang positif menuju konsumsi makanan yang lebih sehat.

“Dari perspektif kesehatan masyarakat, ekonomi dan moral, sangat penting bagi Pemerintah dan seluruh Masyarakat untuk bertindak atas masalah kelebihan berat badan dan obesitas pada masa kanak-kanak ini. Mengatasi epidemi obesitas pada masa kanak-kanak membutuhkan komitmen politik di semua tingkatan, dan kolaborasi dari banyak pemangku kepentingan publik dan swasta. Pendekatan multisektoral sangat penting, dan harus menyediakan lingkungan yang mendukung aktivitas fisik, membatasi akses ke makanan dan minuman yang tidak sehat, mendukung ibu untuk mempraktikkan ASI eksklusif dalam 6 bulan pertama dan melindungi anak dari pengaruh pemasaran. Penting juga untuk memastikan bahwa kebijakan dan undang-undang diterapkan sepenuhnya dan dilindungi dari kepentingan komersial yang tidak semestinya,” kata Dr Rabindra Abeyasinghe, Perwakilan WHO di Filipina.

Kegemukan dan obesitas adalah masalah yang kompleks dan memiliki banyak aspek yang memerlukan strategi multisektoral dan komprehensif untuk mencegah dan mengelola secara efektif dan berkelanjutan. Sistem pangan yang berkelanjutan, responsif, tangguh dan fungsional dapat memungkinkan pola makan yang lebih baik dan lebih sehat, tetapi sementara sistem pangan mencakup berbagai aktor publik dan swasta, peran pemerintah sangat penting dalam mengembangkan dan melaksanakan program dan kebijakan yang menangani produksi, distribusi, aksesibilitas, dan pemanfaatan pangan dalam negeri.

“Menjaga pola makan yang sehat dan bergizi sangat penting pada saat terjadi pandemi. Untuk mempromosikan dan mencapai pola makan yang sehat dan bergizi, sistem pangan yang berkelanjutan, fungsional dan responsif yang lahir dari tindakan kolaboratif dan multi-sektoral adalah yang terpenting,” tegas Ibu Kati Tanninen, Perwakilan FAO untuk Filipina.

“Untuk itu, FAO mendukung pemerintah pusat melalui implementasi Philippine Plan of Action for Nutrition 2017-2022, yang menyerukan kebijakan dan program pada komitmen global seperti Dekade Aksi PBB tentang Gizi 2016-2025 dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, khususnya SDG 2 dalam mencapai Zero Hunger dan peningkatan nutrisi untuk semua. Namun yang lebih penting, undang-undang semacam itu harus responsif terhadap konteks, tujuan, dan prioritas kesehatan dan gizi negara yang unik,” tambahnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa undang-undang telah diberlakukan oleh Kongres Filipina untuk mendukung pola makan dan gizi yang lebih sehat bagi orang Filipina. Departemen Pendidikan juga telah mengeluarkan kebijakan tentang penjualan makanan dan minuman sehat di sekolah, serta promosi aktivitas fisik.

“Meskipun telah ada perkembangan positif yang memungkinkan lingkungan untuk nutrisi yang lebih baik di Filipina, harus ada tindakan yang jelas dan cepat untuk mengatasi beban tiga kali lipat dari malnutrisi dan untuk mengenali kelebihan berat badan pada masa kanak-kanak dan obesitas sebagai masalah kesehatan utama. Selain bekerja secara aktif dengan Pemerintah Filipina dan mitra lainnya untuk memperkuat kebijakan dan rencana gizi, UNICEF juga bekerja sama dalam menghasilkan bukti untuk mengatasi kelebihan berat badan dan obesitas dengan lebih baik serta memastikan akses ke makanan sehat untuk anak-anak. Kami tetap berkomitmen untuk mendukung inisiatif kesehatan dan nutrisi untuk setiap anak, terutama yang paling rentan,” kata Oyunsaikhan Dendevnorov, Perwakilan UNICEF di Filipina.

Read More