Praktik Tidak Biasa di Filipina

Praktik Tidak Biasa di Filipina

Praktik Tidak Biasa di Filipina – Bahkan dengan internet dan akses ke panduan, blog, dan artikel yang tak terhitung jumlahnya yang didedikasikan untuk perjalanan, akan selalu ada hal baru yang ditemui para pelancong saat mengunjungi negara asing. Ini termasuk praktik budaya yang sama sekali asing bagi mereka. Filipina memiliki beberapa, jadi inilah panduan untuk memahami kebiasaan orang Filipina ini.

1. Pagmamano

Praktik Tidak Biasa di Filipina

Adegan yang mungkin tampak agak aneh bagi pelancong asing adalah ketika anak-anak Filipina mendatangi orang tua atau kakek-nenek mereka saat tiba di rumah atau melihat mereka, dan alih-alih menyapa mereka dengan pelukan atau ciuman, mereka mengambil tangan yang lebih tua dan meletakkannya di belakang itu ke dahi mereka. Gerakan ini dikenal sebagai pagmamano. Ini adalah tindakan penghormatan, biasanya dilakukan kepada seseorang baik yang lebih tua atau orang dari ordo agama (biasanya seorang pendeta). Biasanya disertai dengan mengatakan ‘mano po’, mano yang berarti ‘tangan’ dalam bahasa Spanyol dan po, sebuah partikel dalam pidato Filipina yang digunakan untuk mengungkapkan rasa hormat. Pepatah ini digunakan untuk meminta tangan yang lebih tua, diikuti dengan sedikit membungkuk dan tindakan menyentuhkan tangan ke dahi. Orang-orang melakukan tindakan ini seolah-olah untuk menerima berkah dari orang yang lebih tua, yang biasanya mereka jawab, ‘Tuhan memberkatimu’. Pagmamano seperti mitra Filipina untuk membungkuk Jepang dan ciuman pipi ganda Spanyol. http://idnplay.sg-host.com/

2. ‘Waktu Filipina’

Sementara banyak orang Filipina telah mengakui stereotip yang tidak menguntungkan ini dan berusaha untuk mengubahnya, negara ini masih cukup dikenal untuk menjalankan apa yang dikenal sebagai ‘waktu Filipina’, yang pada dasarnya merupakan eufemisme untuk mengatakan bahwa orang Filipina selalu terlambat. Ketika orang Filipina menyepakati waktu tertentu, katakanlah untuk rapat atau acara, itu, lebih sering daripada tidak, dipahami sebenarnya berarti sekitar 15 menit hingga setengah jam setelah waktu yang disepakati. Jadi jangan heran ketika pertemuan Filipina hampir selalu dimulai lebih lambat dari yang direncanakan.

3. Ketidakmampuan untuk mengatakan ‘tidak’

Sebuah kekhasan Filipina yang sering membuat orang asing frustrasi dan juga membingungkan mereka adalah ketika penduduk setempat menolak untuk memberikan penolakan atau penolakan langsung. Orang Filipina, secara umum, tidak menyukai konfrontasi, dan banyak yang menghindari mengatakan ‘tidak’ dengan cara apa pun. Sebaliknya, mereka akan memberi Tagalog yang setara dengan ‘mungkin’, ‘baiklah, kita lihat saja’, atau ‘Saya akan mencoba.’ akan mencoba,’ ada kemungkinan 50/50 dia tidak akan muncul. Perhatikan kata-kata yang mereka gunakan dan nada penyampaiannya, Anda akan segera mengenali seperti apa suara orang Filipina ‘tidak’.

4. Menjadi religius dan takhayul

Praktik Tidak Biasa di Filipina
Catholic devotees jostle to get closer to the centuries-old image of the Black Nazarene in a raucous celebration on its feast day Wednesday, Jan. 9, 2013 in Manila, Philippines. The annual procession by hundreds of thousands of devotees is now becoming to be a tourist attraction. (AP Photo/Bullit Marquez)

Sejarah transisi negara di bawah penjajah asing yang berbeda membawa serta berbagai pengaruh, termasuk agama dan sistem kepercayaan. Selama masa pra-kolonial, daerah yang sekarang dikenal sebagai kepulauan Filipina mempraktikkan bentuk animisme. Penelitian arkeologi juga menemukan jejak agama Buddha. Kemudian, ketika Spanyol datang, gerakan besar-besaran untuk mengubah orang Filipina menjadi Kristen terjadi, meninggalkan negara itu hingga hari ini dengan mayoritas penduduknya Katolik Roma. Dan dengan banyak orang Filipina yang memiliki keturunan Tionghoa, mereka juga telah mengadopsi sistem kepercayaan dari budaya itu. Keberagaman inilah yang membuat Filipina begitu unik dalam aspek spiritualnya. Ini adalah negara dengan jutaan umat yang memadati jalan-jalan Manila selama Pesta Black Nazarene dan dengan orang-orang yang benar-benar mencambuk dan menyalibkan diri mereka sendiri selama Pekan Suci Jumat Agung. Namun, itu juga negara dengan orang-orang yang menolak untuk langsung pulang setelah bangun (karena takut roh mengikuti mereka pulang) dan melarang pernikahan dua anggota keluarga dekat jatuh dalam tahun yang sama (takut nasib buruk).

5. Jarang menggunakan nama depan

Rasa hormat sangat penting dalam budaya Filipina. Bahkan ada partikel ucapan dalam bahasa Tagalog, seperti ‘po’ dan ‘op’, yang digunakan untuk mengungkapkan kesantunan saat berbicara dengan orang yang lebih tua. Sebenarnya, kedua kata ini dan penggunaannya diajarkan kepada anak-anak sejak usia sangat muda sehingga mereka dapat terbiasa dan tumbuh dengan mengetahui cara berbicara dengan hormat. Penghormatan yang tinggi terhadap kehormatan ini juga menjadi alasan mengapa ada gelar yang digunakan untuk menyapa orang lain dengan sopan. Nama depan hampir secara eksklusif digunakan untuk teman sebaya Anda yang berusia sekitar sama. Untuk orang yang lebih tua, ada sebutan seperti makan (kakak), kuya (kakak), tito (paman), tita (bibi), lolo (kakek), dan lola (nenek), yang semuanya digunakan tergantung pada usia orang yang Anda tuju, terlepas dari apakah mereka benar-benar berhubungan dengan Anda atau tidak.