Tunawisma di Filipina

Tunawisma di Filipina – Filipina adalah salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara, namun sedang menghadapi krisis tunawisma. Ada sekitar 4,5 juta orang tunawisma, termasuk anak-anak, di Filipina yang berpenduduk 106 juta orang. Tunawisma di Filipina disebabkan oleh berbagai alasan, termasuk kehilangan pekerjaan, pendapatan yang tidak mencukupi atau kurangnya pekerjaan yang stabil, kekerasan dalam rumah tangga dan kehilangan rumah karena bencana alam. Pemerintah dan organisasi non-pemerintah (LSM) sedang bekerja untuk mengatasi masalah ini.

Penyebab Tunawisma

Di Filipina, keluarga menjadi tunawisma karena berbagai alasan, termasuk:

Kemiskinan: Meskipun tingkat pengangguran di Filipina rendah (5,3% pada Maret 2020), 16,6% gaji orang Filipina tetap di bawah garis kemiskinan negara pada tahun 2018. Penghasilan rendah dapat menyulitkan banyak keluarga di Filipina, terutama yang tinggal di Manila, untuk membayar sewa. http://iwashitatoru.com

Kekerasan dalam rumah tangga: Perempuan dan anak-anak di Filipina berada dalam bahaya kekerasan dalam rumah tangga, eksploitasi dan perdagangan. Kira-kira satu dari lima perempuan berusia antara 15-49 di Filipina mengalami kekerasan dalam rumah tangga dalam hidup mereka. Wanita yang melarikan diri dari pasangannya yang kasar bisa kehilangan sumber pendapatan dan kesulitan menemukan tempat tinggal. Tempat penampungan untuk wanita cenderung memiliki daftar tunggu yang panjang.

Perdagangan manusia: Di Filipina, ada sekitar 100.000 orang diperdagangkan setiap tahun. Banyak korban trafiking dijanjikan pekerjaan di kota. Namun, setelah pindah ke kota, mereka dieksploitasi dan dipaksa menjadi pelacur.

Bencana Alam: Selain itu, beberapa keluarga kehilangan rumah karena bencana alam seperti angin topan, gempa bumi, dan gunung meletus. Pada 2019, lebih dari 20 topan menghantam Filipina. Salah satu topan yang melanda negara itu merusak lebih dari 500.000 rumah. Letusan gunung berapi yang terjadi pada bulan Januari berdampak pada setengah juta orang dan memaksa relokasi 6.000 keluarga.

Jenis Keluarga Tunawisma

Menurut program Modified Conditional Cash Transfer for Homeless Street Families (MCCT-HSF), keluarga tunawisma masuk ke dalam empat kategori berbeda:

Keluarga di jalan: “Keluarga di jalan” mewakili 75% populasi tunawisma. Mereka adalah keluarga yang mencari nafkah di jalan, tetapi akhirnya kembali ke komunitas asalnya. Kategori ini mencakup “keluarga tunawisma yang terlantar” dan “keluarga jalanan berbasis komunitas”.

Keluarga jalanan: “Keluarga jalanan” adalah keluarga yang tinggal di jalanan dalam waktu yang lama dan telah menciptakan komunitas di antara mereka sendiri. Mereka melakukan aktivitas sehari-hari, seperti memasak, mandi, atau bermain di ruang publik tempat mereka tinggal. Mereka terlihat dengan penggunaan “kariton,” juga dikenal sebagai gerobak dorong yang berisi barang-barang keluarga mereka, yang mereka pindahkan di sekitar Manila.

Keluarga tuna wisma yang terlantar: “Keluarga tuna wisma yang terlantar” adalah keluarga yang kehilangan rumah karena bencana alam atau tinggal di komunitas mereka. Mereka adalah keluarga yang meninggalkan komunitas pedesaan mereka di Filipina untuk mencari pekerjaan di kota. Kategori ini juga dapat mencakup keluarga dan anak-anak yang mungkin melarikan diri dari kekerasan di rumah. Keluarga tunawisma yang terlantar juga dapat mendorong kariton yang berisi barang-barang pribadi mereka.

Keluarga jalanan berbasis komunitas: “Keluarga jalanan berbasis komunitas” adalah keluarga yang berasal dari komunitas pedesaan, tetapi pindah ke daerah perkotaan untuk mendapatkan cara hidup yang lebih baik; Namun, mereka seringkali akhirnya kembali ke daerah pedesaan tempat mereka berasal.

Anak yang tidak punya rumah

Anak-anak tunawisma termasuk yang paling rentan dari para tunawisma di Filipina. Ada sekitar 250.000 anak tunawisma; Namun, angka itu bisa mencapai 1 juta. Anak-anak meninggalkan rumah dan berakhir di jalanan karena pemukulan yang berlebihan dari orang tua mereka, kemiskinan atau eksploitasi seksual.

Ketika anak-anak di jalanan, mereka dapat menghadapi masalah seperti eksploitasi seksual, pelecehan dan prostitusi. Meski menjadi korban dari keadaan di luar kendali mereka, anak-anak yang hidup di jalanan seringkali dipandang sebagai penjahat atau calon kriminal yang mengakibatkan diskriminasi dari polisi. Selain itu, untuk menghilangkan rasa sakit dan rasa lapar mereka, beberapa anak mungkin beralih ke obat-obatan. Baik faktor eksternal maupun internal yang dihadapi anak membuat mereka sangat sulit untuk lepas dari kehidupan jalanan.

Menangani Tunawisma di Filipina

Pemerintah, LSM, dan lembaga keagamaan sedang bekerja membantu para tunawisma. Program pemerintah termasuk program Modified Conditional Cash Transfer for Homeless Street Families (MCCT-HSF). Program ini memberikan dukungan keuangan, seperti hibah perumahan dan dana untuk kesehatan dan pendidikan, kepada keluarga tunawisma di Metro Manila.

Untuk membantu anak-anak jalanan, ASMAE-Philippines berkeliling Manila untuk mengajari anak-anak dasar-dasar kebersihan. Organisasi ini juga memberikan bantuan sekolah kepada anak-anak, serta mendukung LSM lain di daerah tersebut. Kanlungan sa ER-MA Ministry, Inc. adalah organisasi lain yang bekerja untuk mendidik anak-anak jalanan, melalui proyek-proyek yang mengajarkan anak-anak tentang kerja keras sambil memberi mereka penghasilan.

Meskipun pemerintah dan LSM telah berupaya membantu para tunawisma, masih banyak lagi yang harus dilakukan. Ke depan, inisiatif ini perlu ditingkatkan untuk secara signifikan mengurangi tunawisma di negara ini.